Syair – Laukana Bainana

لَوْ كَانَ بَيْنَنَا الْحَبِيْب لَدَنَا القَاصِيْ وَالْقَرِيْب مِنْ طَيِّبَةٍ قَبْلَ الْمَغِيْب طَالِباً قُرْبَ الحَبِيْب

بِقُرْبِهِ النَّفْسُ تَطِيْب وَتَدْعُوا الله فَيُجِيْب أَنْوَارُ طَهَ لاَ تَغِيْب بَلِّغْنَا لِقَاهُ يَا مُجِيْب

هُدَاكَ الْكَوْنُ الرَّحِيْب رَحْمَةَ الهَادِيْ الْقَرِيْب حَدِيْثُكَ النَّهْرُ الْعَذِيْب جِوَارُكَ الْغُصْنُ الرَّطِيْب

فَدَتْكَ رُوْحِيْ يَا حَبِيْب محمدٌ مُكْرِمَ الْغَرِيْب بِقُرْبِكَ الرُّوْحُ تَطِيْب ياَ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْن

يَا حَبِيْبِيْ ياَ مُحَمَّدْ يَا طَبِيْبِيْ يَا مُمَجَّدْ أَنْتَ ذُوالْفَضْلِ الْمُؤَيَّدْ جَلَّ مَنْ صَلَّى عَلَيْك

Artinya:

Wahai Rasul Allah, Keselmatan untuk mu
Andai kekasih-Mu (Muhammad) masih berada bersama kami
Akan lunas segala hutang dan semakin hampirlah
Dengan harumnya Baginda sebelum hilangnya
Rasa yang meronta untuk berada hampir dengan kekasih-Mu
Berada berhampirannya jiwa ikut menjadi harum
Dan apa juga yang kalian doakan kepada Allah akan diperkenankan
Cahaya Muhammad tidak akan pernah sirna
Sempatkanlah kami bertemu dengan Baginda (Muhammad) wahai Tuhan yang maha memperkenankan doa hamba
Wahai Rasul Allah, Wahai kekasih Allah
Bimbingngan engkau seperti lanskap (alam semesta) yang luas,
Pertanda kasih sayang Allah (Pemberi Petunjuk) yang penuh rahmat
Ucapan engkau bagaikan sungai yang sangat jernih
Berdampingan dengan engkau seperti cabang yang tumbuh segar dan basah
Kutebus diriku dengan dirimu wahai kekasihku
Muhammad yang mulia lagi asing
Berada berhampiranmu jiwa menjadi harum wahai yang diutuskan sebagai tanda kasih sayang
Wahai manusia yang menjadi rahmat seluruh alam
Wahai kekasihku wahai Muhammad
Wahai pengobat hatiku, wahai yang terpuji
Dirimu memiliki kelebihan yang diakui Tuhan
Mulialah orang yang ikut bersholawat untukmu